Saturday, April 25, 2009

nama produknya Fascinate by LIFT

Tugas MTV, salah satunya bikin iklan produk semu. Produknya mesti kita bikin sendiri. Akhirnya dipakailah botol parfum Ile yang tulisan merknya kecil,,
hoho,,
Konsepnya si model lari"an di hutan dan akhirnya dia nemuin parfum. Konsep awal sih ngga' gitu berhubung ngga' nemu tempat yang pas akhirnya dipake'lah konsep B itu.

hari ini, model yang dipake adalah Marianov Gracia, memakai dress berwarna merah berlari-lari dan berjalan di daerah Kiara Payung yang agak adem. Kita sempet dua kali bolak-balik kesana. Yang pertama, pagi-pagi dianter Yandi, kita awalnya di BGG dan sempet diusir. Dan hape terjatuh, untung saja ada Yandi. *humph,, ini mimpi semalem,, hape terjatuh tapi ditemukan lagi* Thanks ALLAH,, and then kita ke KirPay,, disana tempatnya oke,, ketutupan pohon" rindang jadi meskipun cuaca panas kita g kepanasan beda ama di BGG udah panas pake' diusir lagi. Huft,,

Pengambilan gambar pertama selesai tanpa parfum! Parfumnya hilang entah dimana,, heu :(. Maav y Ile,,. Kita balik,, then ternyata,, oh ternyata gw g merhati'in kalo jalan raya sama lapangannya keliatan! Hua! Pengen nangis deh! Then, we back again to KirPay sama Lampung!
hoho thanks ya Lampung!

Setelah selesai pengambilan gambar, as usually kita foto",, yippie!
and here is the picture,,

Monday, April 13, 2009

UTS dan UTS

huff,, heyy,, uni irin,, hayulah sayyang kamu belajarrr,,
besok KomSosBang sama MTV,,
Bebsy,, ayo semangat,,!!!!!

Tentang Mimpi

Mimpi

Aku masih ingin menggenggam erat rasa itu

Aku masih ingin menggapaimu

Dalam mimpi

Hanya itu tempat kita bertemu

Hanya itu sebatas rasa dapat kuungkap

Andai kau nyata di depanku

Andai kau memberi kesempatan untukku mengatakan

Mimpi

Hanya satu itu yang dapat kupertahankan tentangmu

Dan kau terus hidup di dalamnya

Hanya sebatas mimpi

Tidur adalah pekerjaan paling indah. Saat rintik hujan turun menyiratkan berjuta kenangan, aku lebih memilih terlelap dibalik selimut tebal. Kenangan tentang hujan hanya akan membuatku sakit. Lebih baik aku tidur dan bermimpi. Walau mimpi itu tak pernah bisa kuatur. Hanya itu media yang sanggup mempertemukan kami lagi.

Dia hampir selalu datang di mimpi-mimpiku. Dengan keadaan yang berbeda tentunya. Kami tak berbatas keadaaan dalam mimpi. Kami bisa melakukan apapun yang kami mau. Dia bisa memahami apa yang aku rasakan begitu juga sebaliknya. Kami saling menjaga dalam mimpi. Tak ada lagi penghalang antara kami berdua. Tak ada ruang dan jarak yang memisahkan. Semua terasa indah saat ia duduk disebelahku lalu kami bercerita tentang perjalanan hidup.

Semakin hari aku semakin gila akan mimpi-mimpi tentangnya. Mimpi itu bagai candu. Aku tak mampu berpisah dengan mimpiku. Hingga orang mengatakan aku berpenyakit. Jiwaku memang sakit. Sakit dan tak pernah mampu menerima bahwa ini semua hanya mimpi. SEMU. Aku menggilai hal yang tak nyata dalam hidupku.

Aku berjalan sendiri di dunia ini tanpa dia. Dia yang kini entah berada dimana, bersama siapa, melakukan apa, dan keadaannya bagaimana. Perih. Perih yang membuatku tak sanggup untuk terus bertahan di dunia nyata. Aku gila. Setiap aku terbangun, aku tersenyum lalu menangis sejadi-jadinya.

Aku menyadari duniaku gelap tanpanya. Aku hanya menjadi pengecut untuk diriku sendiri. Hanya mampu menjadi raja dalam mimpi-mimpiku. Bahkan aku tak pernah tergerak untuk kembali mencarinya. Tak pernah sedikit pun mencoba untuk bertanya bagaimana keadaannya.

Aku egois. Kenyataan itu menamparku keras-keras. Aku hanya mampu memilikinya dalam mimpi karena aku tak pernah mau mengungkapkan rasa itu. Aku tak pernah membiarkan ia mengetahui rasaku. Aku tak pernah peduli bagaimana rasanya padaku. Bagaimana perasaannya ketika ia mundur dan melihatku yang tak pernah memahami rasanya.

Aku tak bisa serta merta mengatakan rasa itu ada. Aku tak bisa mengungkapnya kar’na mulutku terkunci rapat. Bahkan dia yang kusayangi tak mampu membukanya. Hanya sebatas mimpi aku sanggup memberi ruang untuk rasaku sendiri. Hanya sebatas mimpi yang bisa aku berikan untuk rasa yang dulu ia miliki. Dan itu akan mengikatku hingga akhir.

Rizti Khairinnisa

Kamis, 23 Oktober 2008

re-post from khairinnisa.wordpress.com

Sunday, April 12, 2009

sketch part two

humph,, sketch ini aslinya udah g ada di gw lagi,, hukkss,,
it's okay,, i still have the soft copy,,
hoahaha,, here is my sketch,,
gtw knapa gw masih aja tergila-gila sama pita,, hehe,, i have no idea sama motifnya,, jadi rada ngasal hehe,, sebetulnya bukan g' bisa bikin motif tapi blum ada kemauan yang kuat buat belajar bikin motif,,yang ini lebih main di ruffles sama lace,, sebetulnya coat-nya punya corak tapi sayang hasil scan-nya g keliatan,, buat bikin efek itu gw pake' alas bagian belakang sajadah,, ^^'

yang ini,, gw lagi pengen gambar yang bertema Goddes,, tapi kalo item putih sketch-nya kurang menarik. jadinya pake' warna ungu,, warna mankom,, pake pita sama motif polkadot malah jadi berkesan mod,,

humph,, that's it i think,, masi banyak yang belum dscan,, di scan dari otak kertas maksudnya hoho,,

Saturday, April 11, 2009

these little gurls stole my heart

video

ini sbenernya yang salah yang ngerekam,, yang berantem,, mamanya atau semuanya???

Ai,, Tiqa kangen kalian,, katanya udah bisa nyanyi yah?? hoho,, ntar kalo Niyin dateng nyanyi yah sayang,,,

today's quote

Simone de Beauvoir said "One is not born, rather becomes, a woman"

it means,, woman is not solely born,, woman is about process being,, And it's never ended,,

from FEMINIST THOUGHT by Rosemarie Putnam Tong

my new necklace

at Thursday last week,, on 3rd April I spent my spare time with made a new necklace,, this is the list of what you need to made a necklace:
  1. chain
  2. corsage
  3. lace
  4. thread
  5. needle
  6. scissor
  7. and also such a creative idea
first, i sew a lace to corsage then attached them to a chain,, tarampampam,, here is a new necklace,, i made it less than an hour hoho ^^


10 April 2009

Irin goes to RumOd with Chibi and Yopi,,
here's the picture,,

yang gw pake' hari ini :
1. blouse putih bikinan sendiri
2. kalung bikinan sendiri
3. Jeans beli di Heritage
4. Tas oleh-oleh dari Jepang
5. sandal item beli di Ciwalk
sesampainya di Rumod yang crowded dan penuh sesak itu,, gw cuma ngedapetin sweater coklat,, haha,, pusing banget ngeliat banyak manusia yang menghambur-hamburkan uangnya,,

Wednesday, April 8, 2009

Diffussion of Innovation

Diffussion of Innovation Theory
Everett M. Rogers
by Rizti Khairinnisa

Latar Belakang Teori

Sejarah Penemu Teori


Everett M. Rogers (6 Maret 1931 – 21 Oktober 2004)

Bernama lengkap Everett M. Rogers, pria ini dilahirkan di Carroll, Iowa pada tanggal 6 Maret 1931. Ia dibesarkan dalam lingkungan keluarga pemilik Pinehurst Farm. Awalnya Rogers tidak memiliki ide untuk mengambil kuliah hingga gurunya mengarahkannya beserta beberapa teman-teman sekelasnya untuk mengambil Agriculture untuk S1 dan S2-nya di Iowa State University. Selanjutnya ia sempat menjadi suka relawan di perang Korea selama 2 tahun. Sepulangnya dari perang itu Rogers kembali lagi ke Iowa State University untuk mendapatkan gelar PhD di bidang sosiologi dan statistik pada tahun 1957.

Sejarah teori :

Pada tahun 1950-an, Iowa State University menghasilkan banyak lulusan besar di bidang pertanian dan khususnya masalah sosiologi pedesaan. Banyak sekali inovasi pertanian yang dihasilkan seperti benih jagung hybrid, pupuk kimiawi, dan semprotan untuk rumput liar. Namun tidak semua petani mengadopsi beberapa inovasi tersebut, hanya ada beberapa petani saja yang mengadopsinya setelah inovasi tersebut berhasil dilakukan oleh beberapa petani barulah inovasi tersebut menyebar secara perlahan-lahan. Hal inilah yang menjadi pertanyaan besar bagi Rogers hingga akhirnya menjadi inti dari disertasi Rogers di Iowa State University. Disertasinya berupa penyebaran atau difusi weed spray, ia juga melakukan wawancara langsung terhadap 200 petani tentang keputusannya untuk keputusan mereka mengadopsi inovasi tersebut. Selain itu Rogers juga memelajari bagaimana difusi inovasi dari bidang-bidang lain, misalnya pada bidang pendidikan, marketing, dan obat-obatan. Ia menemukan banyak kesamaan dalam beberapa bidang tersebut. Hasilnya merujuk kepada S-shaped Diffusion Curve yang diperkenalkan oleh seorang sosiolog Prancis bernama Gabriel Tarde pada awal abad ke-20.

Kurva ini pada dasarnya menggambarkan bagaimana suatu inovasi diadopsi seseorang atau sekolompok orang dilihat dari dimensi waktu. Pada kurva ini ada dua sumbu dimana sumbu yang satu menggambarkan tingkat adopsi dan sumbu yang lainnya menggambarkan dimensi waktu.

Rogers (1983) mengatakan, “Tarde’s S-shaped diffusion curve is of current importance because “most innovations have an S-shaped rate of adoption”. Dan sejak saat itu tingkat adopsi atau tingkat difusi menjadi fokus kajian penting dalam penelitian-penelitian sosiologi.

Perkembangan berikutnya dari teori Difusi Inovasi terjadi pada tahun 1960, di mana studi atau penelitian difusi mulai dikaitkan dengan berbagai topik yang lebih kontemporer, seperti dengan bidang pemasaran, budaya, dan sebagainya. Melalui bukunya yang berjudul Diffusion of Innovation yang kini menjadi buku legendaris, Rogers menjelaskan hasil risetnya tentang difusi atau penyebaran inovasi dalam suatu sistem sosial dan pengaplikasiannya di berbagai bidang. Hal ini yang membantu beberapa negara di daerah Asia, Africa, dan Amerika Latin untuk menyebarkan inovasi dalam bidang pertanian, family planning, dan beberapa perubahan sosial lainnya. Hingga mereka menjadi negara yang mandiri.

Esensi Teori

Di dalam buku Diffusion of Innovation, Everett M. Rogers mendefinisikan difusi inovasi adalah

proses sosial yang mengomunikasikan informasi tentang ide baru yang dipandang secara subjektif. Makna inovasi dengan demikian perlahan-lahan dikembangkan melalui sebuah proses konstruksi sosial.”

inovasi yang dipandang oleh penerima sebagai inovasi yang mempunyai manfaat relatif, kesesuaian, kemampuan untuk dicoba, kemampuan dapat dilihat yang jauh lebih besar, dan tingkat kerumitan yang lebih rendahakan lebih cepat diadopsi daripada inovasi-inovasi lainnya.

Difusi merupakan suatu jenis khusus komunikasi yang berkaitan dengan penyebaran pesan-pesan sebagai ide baru. Komunikasi didefinisikan sebagai proses dimana para pelakunya menciptakan informasi dan saling bertukar informasi untuk mencapai pengertian bersama. Di dalam pesan itu terdapat ketermasaan (newness) yang memberikan ciri khusus kepada difusi yang menyangkut ketakpastian (uncertainty).

Asumsi utama yang dapat disimpulkan dari teori ini adalah:

1. Difusi inovasi adalah proses sosial yang mengomunikasikan informasi tentang ide baru yang dipandang secara subjektif. Makna inovasi dengan demikian perlahan-lahan dikembangkan melalui sebuah proses konstruksi sosial

2. Inovasi yang dipandang oleh penerima sebagai inovasi yang mempunyai manfaat relatif, kesesuaian, kemampuan untuk dicoba, kemampuan dapat dilihat yang jauh lebih besar, dan tingkat kerumitan yang lebih rendah akan lebih cepat diadopsi daripada inovasi-inovasi lainnya

3. Ada sedikitnya 5 tahapan dalam difusi inovasi yakni, tahap pengetahuan, persuasi, keputusan, implementasi, dan konfirmasi

4. Ada 5 tipe masyarakat dalam mengadopsi inovasi yakni inovator, early adopter, early majority, late majority, dan laggard.

Unsur-unsur Difusi Inovasi :

Dari definisi yang diberikan oleh Everett M. Rogers tersebut, ada empat unsur utama yang terjadi dalam proses difusi inovasi sebagai berikut:

1. Inovasi

Inovasi merupakan sebuah ide, praktek, atau objek yang dianggap sebagai suatu yang baru oleh seorang individu atau satu unit adopsi lain. Semua inovasi memiliki komponen ide tetapi tak banyak yang memiliki wujud fisik, ideologi misalnya. Inovasi yang tidak memliliki wujud fisik diadopsi berupa keputusan simbolis. Sedangkan yang memiliki wujud fisik pengadopsiannya diikuti dengan keputusan tindakan. Rogers (1983) mengemukakan lima karakteristik inovasi yang dapat memengaruhi keputusan terhadap pengadopsian suatu inovasi meliputi:

a. Keunggulan relatif (relative advantage)

Keunggulan relatif adalah derajat dimana suatu inovasi dianggap lebih baik atau unggul dari yang pernah ada sebelumnya. Hal ini dapat diukur dari beberapa segi, seperti segi eknomi, prestise sosial, kenyamanan, kepuasan dan lain-lain. Semakin besar keunggulan relatif dirasakan oleh pengadopsi, semakin cepat inovasi tersebut dapat diadopsi.

Contoh : Dalam pembelian handphone, pengguna handphone akan mencari handphone yang lebih baik dari yang ia gunakan sebelumnya. Misalnya dari penggunaan Nokia N97 berganti ke Blackberry

b. Kompatibilitas (compatibility)

Kompatibilitas adalah derajat dimana inovasi tersebut dianggap konsisten dengan nilai-nilai yang berlaku, pengalaman masa lalu dan kebutuhan pengadopsi. Sebagai contoh, jika suatu inovasi atau ide baru tertentu tidak sesuai dengan nilai dan norma yang berlaku, maka inovasi itu tidak dapat diadopsi dengan mudah sebagaimana halnya dengan inovasi yang sesuai (compatible).

Contoh : Dalam suku Badui dalam terdapat aturan untuk tidak menggunakan teknologi dari luar, sehingga bentuk inovasi seperti alat-elektronik tidak mereka adopsi karena tidak sesuai dengan norma sosial yang mereka miliki

c. Kerumitan (complexity)

Kerumitan adalah derajat dimana inovasi dianggap sebagai suatu yang sulit untuk dipahami dan digunakan. Beberapa inovasi tertentu ada yang dengan mudah dapat dimengerti dan digunakan oleh pengadopsi dan ada pula yang sebaliknya. Semakin mudah dipahami dan dimengerti oleh pengadopsi, maka semakin cepat suatu inovasi dapat diadopsi.

Contoh : Masyarakat pengguna PC atau notebook terbiasa dengan penggunaan Windows yang lebih mudah dibandingkan Linux, walaupun Linux memiliki kelebihan dibandingkan Windows tetapi karena penggunaannya lebih rumit masih sedikit orang yang menggunakan Linux

d. Kemampuan diujicobakan (trialability)

Kemampuan untuk diujicobakan adalah derajat dimana suatu inovasi dapat diuji-coba batas tertentu. Suatu inovasi yang dapat di uji-cobakan dalam seting sesungguhnya umumnya akan lebih cepat diadopsi. Jadi, agar dapat dengan cepat diadopsi, suatu inovasi sebaiknya harus mampu menunjukan (mendemonstrasikan) keunggulannya.

Contoh : Produk Molto Ultra Sekali Bilas cepat diterima masyarakat karena secara langsung dapat dibandingkan dengan produk-produk sejenis lainnya.

e. Kemampuan diamati (observability)

Kemampuan untuk diamati adalah derajat dimana hasil suatu inovasi dapat terlihat oleh orang lain. Semakin mudah seseorang melihat hasil dari suatu inovasi, semakin besar kemungkinan orang atau sekelompok orang tersebut mengadopsi. Jadi dapat disimpulkan bahwa semakin besar keunggulan relatif; kesesuaian (compatibility); kemampuan untuk diuji cobakan dan kemampuan untuk diamati serta semakin kecil kerumitannya, maka semakin cepat kemungkinan inovasi tersebut dapat diadopsi.

2. Saluran komunikasi

Tujuan komunikasi adalah tercapainya suatu pemahaman bersama atau yang biasa disebut mutual understanding antara dua atau lebih partisipan komunikasi terhadap suatu pesan (dalam hal ini adalah ide baru) melalui saluran komunikasi tertentu. Dengan demikian diadopsinya suatu ide baru (inovasi) dipengaruhi oleh partisipan komunikasi dan saluran komunikasi.

Dalam tahap-tahap tertentu dari proses pengambilan keputusan inovasi, suatu jenis saluran komunikasi tertentu juga memainkan peranan lebih penting dibandingkan dengan jenis saluran komunikasi lain. Ada dua jenis kategori saluran komunikasi yang digunakan dalam proses difusi inovasi, yakni saluran media massa dan saluran antarpribadi atau saluran lokal dan kosmopolit. Saluran lokal adalah saluran yang berasal dari sistem sosial yang sedang diselidiki. Saluran kosmopolit adalah saluran komunikasi yang berada di luar sistem sosial yang sedang diselidiki. Media massa dapat berupa radio, televisi, surat kabar, dan lain-lain. Kelebihan media massa adalah dapat menjangkau audiens yang banyak dengan cepat dari satu sumber. Sedangkan saluran antarpribadi dalam proses difusi inovasi ini melibatkan upaya pertukaran informasi tatap muka antara dua atau lebih individu yang biasanya memiliki kekerabatan dekat.

Hasil penelitian berkaitan dengan saluran komunikasi menunjukan beberapa prinsip sebagai berikut:

a. Saluran komunikasi masa relatif lebih penting pada tahap pengetahuan dan saluran antar pribadi (interpersonal) relatif lebih penting pada tahap persuasi. Hal ini disebabkan saluran komunikasi massa dapat membentuk awareness secara serempak dalam waktu yang dikatakan cukup singkat dibandingkan dengen efek komunikasi antarpribadi.

b. Saluran kosmopolit lebih penting pada tahap pengetahuan dan saluran lokal relatif lebih penting pada tahap persuasi.

c. Saluran media masa relatif lebih penting dibandingkan dengan saluran antar pribadi bagi adopter awal (early adopter) dibandingkan dengan adopter akhir (late adopter). Sesuai dengan karakteristiknya masing-masing, golongan adopter awal menyukai ide-ide baru tanpa perlu persuasi yang berlebihan sehingga media massa saja sudah cukup membuat mereka mau mengadopsi sebuah inovasi berbeda dengan orang-orang dari golongan adopter akhir, karakteristik mereka yang kurang menyukai risiko menyebabkan komunikasi antarpribadi yang paling bekerja dengan baik. Mereka cenderung melihat atau berkaca pada orang-orang disekitar mereka yang sudah menggunakan inovasi tersebut dan apabila berhasil mereka baru mau mengikutinya.

d. Saluran kosmopolit relatif lebih penting dibandingkan denan saluran lokal bagi bagi adopter awal (early adopter) dibandingkan dengan adopter akhir (late adopter).

Metode komunikasi massa seperti penggunaan iklan memang dapat menyebarkan informasi tentang inovasi baru dengan cepat tetapi hal tersebut tidak lantas dapat begitu saja membuat inovasi baru tersebut diadopsi oleh khalayak. Hal itu dikarenakan diadopsi tidaknya inovasi baru terkait dengan masalah resiko dan ketidakpastian. Disinilah letak pentingnya komunikasi antarpribadi. Orang akan lebih percaya kepada orang yang sudah dikenalnya dan dipercayai lebih awal atau orang yang mungkin sudah berhasil mengadopsi inovasi baru itu sendiri, dan juga orang yang memiliki kredibilitas untuk memberi saran mengenai inovasi tersebut. Hal tersebut digambarkan oleh ilustrasi kurva dibawah ini yang menggambarkan bahwa komunikasi interpersonal menjadi begitu sangat berpengaruh dari waktu ke waktu dibandingkan dengan komunikasi massa.

3. Kurun waktu tertentu

Waktu merupakan salah satu unsur penting dalam proses difusi. Dimensi waktu, dalam proses difusi, berpengaruh dalam hal

a. Proses keputusan inovasi, yaitu tahapan proses sejak seseorang menerima informasi pertama sampai ia menerima atau menolak inovasi

Ada beberapa tahap dalam proses keputusan inovasi ini, yakni:

· Tahap pengetahuan pertama terhadap inovasi

· Tahap pembentukan sikap kepada inovasi

· Tahap pengambilan keputusan menerima atau menolak inovasi

· Tahap pelaksanaan inovasi

· Tahap konfirmasi dari keputusan

b. keinovatifan individu atau unit adopsi lain, yaitu kategori relatif tipe adopter (adopter awal atau akhir)

c. rata-rata adopsi dalam suatu sistem, yaitu seberapa banyak jumlah anggota suatu sistem mengadopsi suatu inovasi dalam periode waktu tertentu

4. Sistem Sosial

Sangat penting untuk diingat bahwa proses difusi terjadi dalam suatu sistem sosial. Sistem sosial adalah satu set unit yang saling berhubungan yang tergabung dalam suatu upaya pemecahan masalah bersama untuk mencapai suatu tujuan. Anggota dari suatu sistem sosial dapat berupa individu, kelompok informal, organisasi dan atau sub sistem. Proses difusi dalam kaitannya dengan sistem sosial ini dipengaruhi oleh struktur sosial, norma sosial, peran pemimpin dan agen perubahan, tipe keputusan inovasi dan konsekuensi inovasi.

Difusi inovasi terjadi dalam suatu sistem sosial. Dalam suatu sistem sosial terdapat struktur sosial, individu atau kelompok individu, dan norma-norma tertentu. Berkaitan dengan hal ini, Rogers (1983) menyebutkan adanya empat faktor yang mempengaruhi proses keputusan inovasi. Keempat faktor tersebut adalah:

1) Struktur sosial (social structure)

Struktur sosial adalah susunan suatu unit sistem yang memiliki pola tertentu. Adanya sebuah struktur dalam suatu sistem sosial memberikan suatu keteraturan dan stabilitas perilaku setiap individu dalam suatu sistem sosial tertentu. Struktur sosial juga menunjukan hubungan antar anggota dari sistem sosial. Hal ini dapat dicontohkan seperti terlihat pada struktur oranisasi suatu perusahaan atau struktur sosial masyarakat suku tertentu. Struktur sosial dapat memfasilitasi atau menghambat difusi inovasi dalam suatu sistem. Katz (1961) seperti dikutip oleh Rogers menyatakan bahwa sangatlah bodoh mendifusikan suatu inovasi tanpa mengetahui struktur sosial dari adopter potensialnya, sama halnya dengan meneliti sirkulasi darah tanpa mempunyai pengetahuan yang cukup tentang struktur pembuluh nadi dan arteri. Penelitian yang dilakukan oleh Rogers dan Kincaid (1981) di Korea menunjukan bahwa adopsi suatu inovasi dipengaruhi oleh karakteristik individu itu sendiri dan juga sistem sosial dimana individu tersebut berada.

2) Norma sistem (system norms)

Norma adalah suatu pola perilaku yang dapat diterima oleh semua anggota sistem sosial yang berfungsi sebagai panduan atau standar bagi semua anggota sistem sosial. Sistem norma juga dapat menjadi faktor penghambat untuk menerima suatu ide baru. Hal ini sangat berhubungan dengan derajat kesesuaian (compatibility) inovasi denan nilai atau kepercayaan masyarakat dalam suatu sistem sosial. Jadi, derajat ketidak sesuaian suatu inovasi dengan kepercayaan atau nilai-nilai yang dianut oleh individu (sekelompok masyarakat) dalam suatu sistem social berpengaruh terhadap penerimaan suatu inovasi tersebut.

3) Opinion Leaders

Opinion leaders dapat dikatakan sebagai orang-orang berpengaruh, yakni orang-orang tertentu yang mampu memengaruhi sikap orang lain secara informal dalam suatu sistem sosial. Dalam kenyataannya, orang berpengaruh ini dapat menjadi pendukung inovasi atau sebaliknya, menjadi penentang. Ia (mereka) berperan sebagai model dimana perilakunya (baik mendukung atau menentang) diikuti oleh para pengikutnya. Jadi, jelas disini bahwa orang berpengaruh memainkan peran dalam proses keputusan inovasi.

4) Change Agent

Change agent adalah suatua bagian dari sistem sosial yang berpengaruh terhadap sistem sosialnya. Mereka adalah orang-orang yang mampu memengaruhi sikap orang lain untuk menerima sebuah inovasi. Tetapi change agent bersifat resmi atau formal, ia mendapat tugas dari kliennya untuk memengaruhi masyarakat yang berada dalam sistem sosialnya. Change agent atau dalam bahasia Indonesia yang biasa disebut agen perubah, biasanya merupakan orang-orang profesional yang telah mendapatkan pendidikan atau pelatihan tertentu untuk dapat memengaruhi sistem sosialnya. Di dalam buku ”Memasyarakatkan Ide-ide Baru” yang ditulis oleh Rogers dan Shoemaker, fungsi utama dari change agent adalah menjadi mata rantai yang menghubungkan dua sistem sosial atau lebih. Dengan demikian, kemampuan dan keterampilan change agent berperan besar terhadap diterima atau ditolaknya inovasi tertentu. Sebagai contoh, lemahnya pengetahuan tentang karakteristik struktur sosial, norma dan orang kunci dalam suatu sistem sosial (misal: suatu institusi pendidikan), memungkinkan ditolaknya suatu inovasi walaupun secara ilmiah inovasi tersebut terbukti lebih unggul dibandingkan dengan apa yang sedang berjalan saat itu.

Ralph Linton (1963) dalam buku ”Memasyarakatkan Ide-ide Baru” melihat bahwa setiap inovasi mempunyai tiga unsur pokok yang harus diketahui oleh change agent, yakni:

· Bentuk yang dapat diamati langsung dalam penampilan fisik suatu inovasi

· Fungsi inovasi tersebut bagi cara hidup anggota sistem

· Makna, yakni perspektif subyektif dan seringkali tak disadari tentang inovasi tersebut oleh anggota sistem sosial. Karena sifatnya subyektif, unsur makna ini lebih sulit didifusikan daripada bentuk maupun fungsinya. Terkadang kultur penerima cenderung menggabungkan makna inovasi itu dengan makna subyektif, sehingga makna aslinya hilang.

5) Heterofili dan Homofili

Difusi diidentifikasi sebagai jenis komunikasi khusus yang berhubungan dengan penyebaran inovasi. Pada teori Two-Step Flow, opinion leader dan pengikutnya memiliki banyak kesamaan. Hal tersebut yang dipandang dalam riset difusi sebagai homofili. Yakni, tingkat di mana pasangan individu yang berinteraksi memiliki banyak kemiripan sosial, contohnya keyakinan, pendidikan, nilai-nilai, status sosial dan lain sebagainya. Lain halnya dengan heterofili, heterofili adalah tingkat di mana pasangan individu yang berinteraksi memiliki banyak perbedaan. Persamaan dan perbedaan ini akan berpengaruh terhadap proses difusi yang terjadi. Semakin besar derajat kesamaannya maka semakin efektif komunikasi yang terjadi untuk mendifusikan inovasi dan sebaliknya. Makin tinggi derajat perbedaannya semakin banyak kemungkinan masalah yag terjadi dan menyebabkan suatu komunikasi tidak efektif. Oleh karenanya, dalam proses difusi inovasi, penting sekali untuk memahami betul karakteristik adopter potensialnya untuk memperkecil “heterophily”.

Proses Difusi Inovasi

Berikut adalah bagan model proses difusi inovasi menurut Everett M. Rogers




1. Tahap Pengetahuan (Knowledge)

Ada beberapa sumber yang menyebutkan tahap pengetahuan sebagai tahap “Awareness”. Tahap ini merupakan tahap penyebaran informasi tentang inovasi baru, dan saluran yang paling efektif untuk digunakan adalah saluran media massa. Dalam tahap ini kesadaran individu akan adanya inovasi dan tentang bagaimana inovasi tersebut berfungsi. Rogers mengatakan ada tiga macam pengetahuan yang dicari masyarakat dalam tahapan ini, yakni:

· Kesadaran bahwa inovasi itu ada

· Pengetahuan akan penggunaan inovasi tersebut

· Pengetahuan yang mendasari bagaimana fungsi inovasi tersebut bekerja

2. Tahap Persuasi (Persuasion)

Dalam tahapan ini individu membentuk atau memiliki sifat yang menyetujui atau tidak menyetujui inovasi tersebut. Dalam tahap persuasi ini, individu akan mencari tahu lebih dalam informasi tentang inovasi baru tersebut dan keuntungan menggunakan informasi tersebut. Yang dicari tahu adalah karekateristik inovasi yakni relative advantage, compatibility, complexity, trialability, dan observability.

3. Tahap Pengambilan Keputusan (Decision)

Di tahapan ini individu terlibat dalam aktivitas yang membawa pada suatu pilihan untuk mengadopsi inovasi tersebut atau tidak sama sekali. Adopsi adalah keputusan untuk menggunakan sepenuhnya ide baru sebagai cara tindak yang paling baik. Ada beberapa faktor yang mempengaruhi proses keputusan inovasi, yakni:

· Praktik sebelumnya

· Perasaan akan kebutuhan

· Keinovatifan

· Norma dalam sistem sosial

Proses keputusan inovasi memiliki beberapa tipe yakni:

a) Otoritas adalah keputusan yang dipaksakan kepada seseorang oleh individu yang berada dalam posisi atasan

b) Individual adalah keputusan dimana individu yang bersangkutan mengambil peranan dalam pembuatannya. Keputusan individual terbagi menjadi dua macam, yakni:

a. Keputusan opsional adalah keputusan yang dibuat oleh seseorang, terlepas dari keputusan yang dibuat oleh anggota sistem.

b. Keputusan kolektif adalah keputusan dibuat oleh individu melalui konsesnsus dari sebuah sistem sosial

c) Kontingen adalah keputusan untuk menerima atau menolak inovasi setelah ada keputusan yang mendahuluinya.

Konsekuensi adalah perubahan yang terjadi pada individu atau suatu sistem sosial sebagai akibat dari adopsi atau penolakan terhadap inovasi . Ada tiga macam konsekuensi setelah diambilnya sebuah keputusan, yakni:

· Konsekuensi Dikehendaki VS Konsekuensi Tidak Dikehendaki

Konsekuensi dikehendaki dan tidak dikehendaki bergantung kepada dampak-dampak inovasi dalam sistem sosial berfungsi atau tidak berfungsi. Dalam kasus ini, sebuah inovasi bisa saja dikatakan berfungsi dalam sebuah sistem sosial tetapi tidak menutup kemungkinan bahwa sebenarnya inovasi tersebut tidak berfungsi bagi beberapa orang di dalm sistem sosial tersebut Sebut saja revolusi industri di Inggris, akibat dari revolusi tersebut sesuai dengan yang dikehendaki oleh pemilik modal tetapi tidak sesuai denganapa yang dikehendaki oleh tenaga kerja yang pada akhirnya kehilangan pekerjaaan dan menjadi pengangguran.

· Konsekuensi Langsung VS Koneskuensi Tidak Langsung

Konsekuensi yang diterima bisa disebut konsekuensi langsung atau tidak langsung bergantung kepada apakah perubahan-perubahan pada individu atau sistem sosial terjadi dalam respons langsung terhadap inovasi atau sebagai hasil dari urutan kedua dari konsekuensi. Terkadang efek atau hasil dari inovasi tidak berupa pengaruh langsung pada pengadopsi.

· Konsekuensi Yang Diantisipasi VS Konsekuensi Yang Tidak Diantisipasi

Tergantung kepada apakah perubahan-perubahan diketahui atau tidak oleh para anggota sistem sosial tersebut. Contohnya pada penggunaan internet sebagai media massa baru di Indonesia khususnya dikalangan remaja. Umumnya, internet digunakan untuk mendapatkan informasi yang terbaru dari segala penjuru dunia, inilah yang disebut konsekuensi yang diantisipasi. Tetapi tanpa disadari penggunaan internet bisa disalahgunakan, misalnya untuk mengakses hal-hal yang berbau pornografi hal inilah yang disebut konsekuensi yang tidak diantisipasi. Remaja menjadi mudah mendapatkan video atau gambar-gambar yang tidak pantas.

4. Tahap Pelaksanaan (Implementation)

Tahapan ini hanya akan ada jika pada tahap sebelumnya, individu atau partisipan memilih untuk mengadopsi inovasi baru tersebut. Dalam tahap ini, individu akan menggunakan inovasi tersebut. Jika ditahapan sebelumnya proses yang terjadi lebih kepada mental exercise yakni berpikir dan memutuskan, dalam tahap pelaksanaan ini proses yang terjadi lebih ke arah perubahan tingkah laku sebagai bentuk dari penggunaan ide baru tersebut.

5. Tahap Konfirmasi (Confirmation)

Tahap terakhir ini adalah tahapan dimana individu akan mengevaluasi dan memutuskan untuk terus menggunakan inovasi baru tersebut atau menyudahinya. Selain itu, individu akan mencari penguatan atas keputusan yang telah ia ambil sebelumnya. Apabila, individu tersebut menghentikan penggunaan inovasi tersebut hal tersebut dikarenakan oleh hal yang disebut disenchantment discontinuance dan atau replacement discontinuance. Disenchantment discontinuance disebabkan oleh ketidakpuasan individu terhadap inovasi tersebut sedangkan replacement discontinuance disebabkan oleh adanya inovasi lain yang lebih baik.

Tipe-tipe Pengadopsi Inovasi


Seperti yang digambarkan pada kurva diatas ada beberapa macam pengadopsi inovasi yang dikemukakan oleh Rogers sebagai berikut:

  1. Inovator

Tipe ini adalah tipe yang menemukan inovasi. Mereka mencurahkan sebagian besar hidupnya, energinya, dan kreatifitasnya untuk mengembangkan ide baru. Rogers menyebutkan karakteristik innovator sebagai berikut:

a. Berani mengambil risiko

b. Mampu mengatur keuangan yang kokoh agar dapat menahan kemungkinan kerugian dari inovasi yang tidak menguntungkan

c. Memahami dan mampu mengaplikasikan teknik dan pengetahuan yang kompleks

d. Mampu menanggulangi ketidakpastian informasi

Berikut adalah cara agar dapat bekerja dengan innovator:

a. Mengundang innovator yang rajin untuk menjadi partner dalam merancang poyek

b. Merekrut dan melatih mereka sebagai pendidik

2. Penerima Dini

Penerima dini atau Early adopter biasanya adalah orang-orang yang berpengaruh dan lebih dulu memiliki banyak akses. Untuk memengaruhi penerima dini tidak memerlukan persuasi karena mereka sendiri yang selalu berusaha mencari sesuatu yang dapat memberikan mereka keuntungan dalam kehidupan sosial atau ekonomi. Karakteristik yang dimiliki oleh early adopter adalah:

a. Bagian yang terintegrasi dalam sistem lokal sosial

b. Opinion leader yang paling berpengaruh

c. Role model dari anggota lain dalam sebuah sistem sosial

d. Dihargai dan disegani oleh orang-orang disekitarnya

e. Sukses

Untuk dapat bekerja dengan penerima dini berikut adalah hal-hal yang dapat dilakukan:

a. Menawarkan secara pribadi dukungan untuk beberapa early adopter untuk mencoba inovasi baru

b. Memelajari percobaan inovasi tersebut secara hati-hati untuk menemukan atau membuat ide baru yang lebih sesuai, murah dan mudah dipasarkan

c. Meninggikan ego mereka, misalnya dengan publisitas atau pemberitaan media

d. Mempromosikan mereka sebagai trendsetter

e. Menjaga hubungan baik dengan melakukan feedback secara rutin

3. Mayoritas Dini (orang–orang yang lebih dahulu selangkah lebih maju)

Early majority ini adalah golongan orang yang selangkah lebih maju. Mereka biasanya orang yang pragmatis, nyaman dengan ide yang maju, tetapi mereka tidak akan bertindak tanpa pembuktian yang nyata tentang keuntungan yang mereka dapatkan dari sebuah produk baru. Mereka adalah orang-orang yang sensitive terhadap pengorbanan dan membenci risiko untuk itu mereka mencari sesuatu yang sederhana, terjamin, cara yang lebih baik atas apa yang telah mereka lakukan.

a. Ada beberapa karakteristik mayoritas dini, yakni:

b. Sering berinteraksi dengan orang-orang sekitarnya

c. Jarang mendapatkan posisi sebagai opinion leader

d. Sepertiganya adalah bagian dari sistem (kategori atau tipe terbesar dalam sistem)

e. Berhati-hati sebelum mengadopsi inovasi baru

Untuk menarik simpati golongan ini dapat dilakukan engan beberapa cara sebagai berikut:

a. Menawarkan kompetisi atau sampel secara gratis untuk stimulus

b. Menggunakan advertiser dan media yang memiliki kredibilitas, dipercaya, dan yang akrab dengan golongan ini

c. Menurunkan biaya dan memberikan jaminan

d. Mendesain ulang untuk memaksimalkan penggunaan dan membuatnya menjadi lebih simple

e. Menyederhanakan formulir aplikasi dan atau instruksi

f. Menyediakan customer service and support yang profesional

  1. Mayoritas Belakangan

Orang-orang dari golongan ini adalah orang-orang yang konservatif pragmatis yang sangat membenci risiko serta tidak nyaman dengan ide baru sehingga mereka belakangan mendapatkan inovasi setelah mereka mendapatkan contoh. Golongan ini lebih dipengaruhi oleh ketakutan dan golongan laggard.

Rogers mengidentifikasi karakteristik golongan late majority sebagai berikut:

a. Berjumlah sepertiga dari suatu sistem sosial

b. Mendapatkan tekanan daro orang-orang sekitarnya

c. Terdesak ekonomi

d. Skeptis

e. Sangat berhati-hati

5. Laggard (lapisan paling akhir)

Golongan Laggard adalah golongan akhir yang memandang inovasi atau sebuah perubahan tingkah laku sebagai sesuatu yang memiliki risiko tinggi. Ada indikasi bahwa sebagian dari golongan ini bukanlah orang-orang yang benar-benar skeptis, bisa jadi mereka adalah inovator, penerima dini, atau bahkan mayoritas dini yang terkurung dalam suatu sistem sosial kecil yang masih sangat terikat dengan adat atau norma setempat yang kuat.

Ada beberapa karakteristik Laggard, yakni:

a. Tidak terpengaruh opinion leader

b. Terisolasi

c. Berorientasi terhadap masa lalu

d. Curiga terhadap inovasi

e. Mempunyai masa pengambilan keputusan yang lama

f. Sumber yang terbatas

Untuk melakukan pendekatan dengan Laggards ada beberapa cara yang perlu diperhatikan, yakni:

a. Memberikan mereka perhatian yang lebih terhadap kapan, dimana, dana bagaimana mereka melakukan kebiasaan baru

b. Memaksimalkan kedekatan mereka dengan inovasi tersebut atau berikan mereka contoh Laggard yang sukses melakukan pengadopsian inovasi tersebut

Aplikasi

Pada awalnya riset tentang difusi inovasi menggunakan bidang pertanian sebagai sampel. Yakni pada riset difusi jagung inti hibrida di Iowa. Tetapi kemudian penerapan teori difusi inovasi ini berkembang ke berbagai macam bidang antara lain pendekatan pembangunan, terutama pada negara-negara berkembang seperti Indonesia dan negara dunia ketiga lainnya. Petani dan anggota masyarakat pedesaan adalah salah satu dari sasaran dari upaya difusi inovasi. Usaha-usaha mengaplikasikan difusi inovasi pertama kali dilakukan di Amerika Serikat pada tahun 1920-an dan 1930-an, sekarang hal itu dicontoh oleh negara-negara berkembang lainnya.

Salah satu contoh penerapan teori difusi inovasi adalah penggunaan alat kontrasepsi. Pada awalnya masyaraka melakukan family planning dengan coitus interuptus atau bahkan mereka sama sekali tidak melakukan family planning. Lalu pemerintah mulai mengenalkan alat kontrasepsi dengan menggencarkan iklan layanan masyarakat pada berbagai macam media. Hal tersebut menimbulkan awareness masyarakat terhadap adanya berbagai macam alat kontrasepsi, mereka menjadi tahu bahwa alat-alat kontrasepsi dapat menekan angka kelahiran. Beberapa masyarakat yang modernist mencoba menggunakannya. Dokter dan bidan juga mulai memperkenalkan alat kontrasepsi terhadap pasiennya. Dari situ masyarakat satu per satu mulai menggunakan alat kontrasepsi untuk menekan angka kelahiran. Jadi adanya alat kontrasepsi sebagai inovasi disebarkan melalui media massa(bentuk dari komunikasi masa) dalam bentuk iklan selanjutnya change agent dan opinion leader sebagai bentuk dari komunikasi antarpribadi yang persuasif dilakukan oleh dokter, bidan atau keluarga yang telah menggunakan alat kontrasepsi lalu pada akhirnya alat kontrasepsi itu dipakai oleh masyarakat kebanyakan. Dalam hal ini tidak semua menggunakan alat kontrasepsi masih ada banyak orang yang tidak mau menggunakan alat kontrasepsi, orang-orang inilah yang disebut sebagai Laggard.


Kritik-kritik

Dalam pengaplikasiannya terhadap bidang pertanian ada beberapa kritik mengenai teori difusi inovasi sebagai berikut:

1. A Pro-Innovation Bias

Maksud dari pro-innovation bias disini adalah adanya prasangka berlebihan terhadap inovasi(pro-innovation). Dalam teori ini semua inovasi dianggap baik tetapi pada kenyataanya tidak selalu seperti itu. Ada kemungkinan konsekuensi negatif sebagai akibat dari inovasi tersebut.

2. Bias in Favor of Larger and Wealthier Farmers

Ada bias terhadap petani yang lebih kaya dan besar. Orang-orang tersebut adalah orang-orang yang sangat mau untuk menerima ide baru sehingga semua informasi diarahkan terhadap mereka. Sedangkan yang membutuhkan bantuan diabaikan. Sama dengan pengaplikasian inovasi di bidang lain selain pertanian. Iklan sebuah inovasi biasanya lebih digembar-gemborkan di kalangan masyarakat yang termasuk innovator, early adopter, dan early majority sedangkan yang tergolong sebagai late majority dan laggard tidak mendapatkan perhatian khusus.

3. Individual-Blame Bias

Dalam teori ini mereka yang tidak mengadopsi teknologi langsung dicap sebagai “Laggard” dan disalahkan karena kurangnya respon mereka terhadap inovasi. Beberapa kritik mengatakan bahwa perusahaan, agensi pengembangan, dan badan riset seharusnya merespon kebutuhan semua petani. Begitu pula saat penerapan di bidang lainnya, seharusnya golongan yang mendapat perhatian lebih dalam penyebaran inovasi adalah golongan yang termasuk kategori late majority dan laggard. Karena bisa saja mereka terlambat mengadopsi atau tidak mengadopsi inovasi karena kurangnya informasi mengenai inovasi tersebut.

4. Issue of equality.
Dari teori ini lahir beberapa issue. Akankah inovasi menyebabkan pengangguran atau migrasi warga desa? Akankah yang kaya menjadi lebih kaya dan yang miskin menjadi lebih miskin? Apakah dampak buruk dari inovasi sudah dipertimbangkan?


Daftar Pustaka

Severin, Werner Joseph dan James W. Tankard, Jr. Communication Theories: Origins, Methods, Uses. Edisi 3. New York: Longman, 1991.

Rogers, Everret M. Dan F. Floyd Shoemaker. Memasyarakatkan Ide-ide Baru. Surabaya: Penerbit Usaha Nasional,1981.

http://wsmulyana.wordpress.com/

http://www.ciadvertising.org/studies/student/98_fall/theory/hornor/paper1.html

http://www.stanford.edu/class/symbsys205/Diffusion%20of%20Innovations.htm

http://www.livinghistoryfarm.org/farminginthe50s/crops_02.html

en.wikipedia.org/wiki/Everett_Rogers